SDM dan infrastuktur tantangan utama implementasi AI

SDM dan infrastuktur tantangan utama implementasi AI

21 February 2019
https://www.antaranews.com/berita/801179/sdm-dan-infrastuktur-tantangan-utama-implementasi-ai

Jakarta (ANTARA News) - Kecerdasan buatan atau Artificial Intelligence (AI) akan membawa peluang besar bagi semua industri, namun ada beberapa tantangan yang harus diatasi dalam mengimplementasikan teknologi itu di Indonesia, yakni keterbatasan sumber daya manusia ahli dan ketersediaan infrastruktur yang memadai.

Melihat tantangan itu, maka CTI IT Infrastructure Summit tahun ini akan mengangkat tema utama teknologi AI dan perannya bagi bisnis. CTI IT Infrastructure Summit akan digelar 13 Maret mendatang di Ritz-Carlton Pasific Place, Jakarta Selatan.

"Dalam CTI IT Infrastructure Summit ini, kami ingin membantu para pelaku bisnis untuk dapat memiliki wawasan dan pemahaman yang baik terkait tools dan best practice AI agar implementasinya dapat berjalan dengan tepat sesuai dengan visi perusahaan," kata Direktur CTI Group, Rachmat Gunawan, dalam siaran pers, Kamis.

AI merupakan teknologi yang mensimulasi kecerdasan manusia sehingga komputer/mesin dapat memecahkan persoalan dan mengambil keputusan secara lebih cerdas dan manusiawi. Teknologi ini tengah menjadi megatrend berkat kemunculan deep learning, salah satu turunan AI yang mampu mereplikasi cara kerja otak manusia.

AI yang sudah banyak diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari melalui penggunaan Google Search maupun virtual assistant seperti Siri, kini mulai digunakan untuk berbagai tujuan bisnis, antara lain meningkatkan layanan pelanggan (chatbot), deteksi fraud, cyber security (face recognition), dan pengelolaan lalu lintas.

Menurut Rachmat Gunawan, AI memiliki peluang yang besar bagi semua industri. Adopsinya semakin luas, mulai dari deteksi fraud dan dokumen palsu di sektor keuangan, memberikan rekomendasi medis bagi pasien, efisiensi transportasi melalui self driving cars, hingga otomasi proses produksi di industri manufaktur.

Konsep AI sudah digaungkan sejak tahun 1950-an oleh ilmuwan bernama Alan Turing dan perkembangannya semakin muktahir berkat dukungan ketersediaan data, teknologi computing dan algoritma yang jauh lebih canggih.

Menurut lembaga penelitian McKinsey, penerapan AI secara tepat dapat mengurangi biaya operasional bisnis, meningkatkan pendapatan, dan mengoptimalkan penggunaan aset perusahaan melalui 4P: proyeksi masa depan, produksi barang dan jasa dengan lebih murah, promosi produk secara tepat dan peningkatan layanan terhadap pelanggan.

"AI berpotensi mentransformasi dan mengoptimalkan performa bisnis dalam pengelolaan jaringan, terutama dalam hal keamanan dan ketersediaan. Dengan meningkatnya penggunaan perangkat pribadi maupun profesional di lingkungan kerja, keamanan menjadi semakin penting yang lantas memberikan tekanan dan kompleksitas lebih kepada tim TI," jelas Robert Suryakusuma, Country Manager Aruba Indonesia.

Menurut lembaga riset IDC, adopsi AI oleh bisnis terus meningkat, di antaranya di Asia Tenggara yang naik dari 8 persen menjadi 14 persen. Di kawasan itu, Indonesia menduduki peringkat pertama dengan 24,6 persen.

Pemicu adopsi itu adalah kemampuan AI dalam menemukan insight bisnis yang akurat (52 persen), meningkatkan proses otomatisasi (51 persen), dan produktivitas (42 persen).

 

contact media

Lucy

+62215258066